Marta esteves de almeida Gil
BrasilAshoka Fellow sejak 1989

Marta sedang menyiapkan sistem informasi untuk penyandang cacat fisik, mental dan sensorik. Sistem akan mengumpulkan, memproduksi, dan menyebarkan informasi penting untuk sektor populasi yang saat ini terabaikan, dan dengan layanan ini, Marta berharap dapat mempengaruhi kebijakan publik, sehingga meningkatkan kualitas hidup dan kewarganegaraan dari populasi penyandang disabilitas.

Orang

Marta, yang ayahnya memiliki cacat fisik, tumbuh dengan mengamati dia menjalani kehidupan normal, baik di rumah maupun di tempat kerja. & quot; Saya jarang merasakan keterbatasannya, dan belajar menganggap cacatnya sebagai sesuatu yang wajar. & quot; Sebagai sosiolog dengan pelatihan, keterlibatan Marta kemudian sebagai relawan dengan survei tentang tunanetra dan tunanetra membawanya ke jalur profesional dengan disabilitas. Kemudian, pada tahun 1988, saat bekerja dengan jaringan komunikasi di Sao Paulo yang berusaha untuk menyelidiki dan menyebarkan solusi untuk semua jenis masalah yang dihadapi oleh komunitas dan individu, Marta menyadari pentingnya pemrosesan informasi dan menambahkan dimensi ini pada pekerjaannya dengan para penyandang cacat.

Ide Baru

Marta berencana untuk membuat sistem informasi yang akan menyediakan layanan yang dibutuhkan penyandang cacat dan informasi khusus yang sulit diakses. Ini juga akan membantu Brasil mengembangkan pengetahuan yang diperlukan untuk memahami tingkat dan sifat dari penyandang disabilitas yang menimpa begitu banyak warganya - pengetahuan penting baik untuk membentuk kebijakan yang masuk akal dan, mudah-mudahan, untuk menantang sikap lama terhadap penyandang cacat. Sistem Dokumentasi dan Informasi tentang Cacat (SDID) berencana untuk menyebarkan informasi tentang sekolah untuk penyandang cacat, lembaga dan publikasi khusus, masalah hukum, pelatihan profesional, peluang kerja dan rekreasi, serta diagnosis dan perawatan medis. Marta berencana memanfaatkan semua sumber informasi yang memungkinkan, termasuk pers, universitas, lembaga teknologi, dan individu. Jika seorang tunanetra di Sao Paulo menginginkan pelajaran renang, dia (atau pekerja sosial) dapat mencari kesempatan seperti itu dalam sekejap. Atau mereka bisa mengetahui tentang sebuah pabrik yang sedang dibangun di negara bagian Minas Gerais yang mengintegrasikan pekerja penyandang cacat di semua tahap produksi. Mereka mungkin juga dapat mengakses terapi langkah demi langkah atau instruksi latihan. Meskipun Marta pada awalnya akan fokus pada beberapa bidang yang paling mendesak dan sangat dibutuhkan, dia pada akhirnya berharap untuk mengumpulkan dan menyediakan sebanyak mungkin informasi yang relevan. Selain menjadi layanan yang berharga bagi penyandang disabilitas, menarik semua penyedia dan pengguna yang berbeda bersama-sama dalam satu jaringan mungkin akan mendorong banyak kolaborasi yang mungkin tidak terjadi jika tidak. Ini juga akan membawa tingkat organisasi yang lebih besar di antara orang-orang yang telah lama diabaikan ini.

Masalah

Kekurangan gizi yang meluas, rekor tingkat kecelakaan yang tinggi, dan bantuan pra-kelahiran yang tidak memadai berkontribusi pada pertumbuhan populasi penyandang cacat di Brasil, yang saat ini diperkirakan mencapai 14 juta. Angka ini, bagaimanapun, adalah perkiraan kasar: sensus resmi terakhir pada setiap penyandang cacat dilakukan pada tahun 1949. Hanya dua survei pemerintah lain tentang penyandang cacat - keduanya dalam lingkup terbatas - telah dilakukan: satu mensurvei karakteristik individu penyandang cacat yang dirawat di rumah sakit di negara bagian Sao Paulo, dan yang lainnya, dilakukan di wilayah metropolitan di seluruh negeri, mensurvei karakteristik mereka yang cacat total dengan salah satu dari empat kekurangan (visual, audio, fisik dan mental). Menurut Marta, ketiadaan minat ini sebagian disebabkan oleh nilai-nilai budaya (masyarakat modern) yang mengedepankan efisiensi dan keindahan fisik. Nilai-nilai ini tidak hanya membuat populasi penyandang cacat terlantar, tidak dapat menjalankan kewarganegaraan penuh dan menikmati hak-hak sosial tertentu, tetapi juga memungkinkan masyarakat pada umumnya untuk mengabaikan tanggung jawab yang dimilikinya terhadap totalitas kompleksnya.

Strateginya

Idenya adalah untuk memulai dengan satu inti informasi di Sao Paulo, dari mana akan mengembangkan pusat-pusat lain di negara-negara tetangga hingga ada jaringan nasional yang tidak terpusat. Dalam jaringan ini setiap komponen akan bertindak secara independen satu sama lain sambil tetap menjaga keterkaitannya dengan keseluruhan sistem. Marta percaya bahwa jenis pertumbuhan organik ini memastikan bahwa setiap komponen akan menjaga identifikasi dengan lingkungan yang dilayaninya. Sistem multi-pusat seperti itu juga dapat menyesuaikan dengan mudah jika dukungan untuk salah satu pusat berkurang. Dalam mengembangkan sistem, Marta akan menginvestasikan banyak upaya awalnya dengan melibatkan layanan dan kelompok pengguna yang ada. Tapi dia juga akan merancang sistem untuk melayani masyarakat luas.